Rizal Rindu Belaian Mama

Posted: December 9, 2011 in Ibu

Rizal adalah seorang budak yang pintar dan tegap tubuh badannya. Wajahnya hampir seiras dengan wajah Mamanya, Sofea. Dalam usia begini Rizal sudah mula mengalami perubahan hormon pada tubuhnya. Dia menjadi semakin tinggi dan tegap. Alat pembiakannya juga semakin membesar dan memanjang. Kadang-kala dia terasa seperti ingin melakukan sesuatu untuk ‘melegakan’ dirinya. Dia sentiasa berasa resah dan gelisah tetapi dia sendiri tidak tahu mengapa.

Satu hari dia telah diberi pinjam sekeping VCD oleh kawan sekolahnya lalu dia terus menonton VCD tersebut sebaik sahaja dia pulang ke rumah. Apa yang ditontonnya telah membuatkan nafsu jantannya membuak-buak. VCD lucah yang dipinjamkan oleh kawannya itu telah membuatkan zakarnya mencanak-canak kekerasan. Secara spontan dia telah mula mengusap-usap alat pembiakannya itu.

Semakin diusap semakin enak rasanya. Seketika kemudian terbitlah air pekat di hujung kepala zakarnya itu. Dia mendengus-dengus keenakan. Benih pekat itu memancut-mancut dengan deras dan pekat sekali mengenai tilam dan cadarnya dan dia berasa begitu puas dan ‘lega’ sekali lalu terus tertidur kepuasan.

Pada pagi esoknya ketika Sofea mengemas katil anak lelakinya itu dia telah terjumpa tompok-tompok air mani yang telah kering. Dia tersenyum kerana dia mengetahui bahawa anak lelakinya itu telah mula faham tentang persetubuhan. Dia membuat keputusan untuk merahsiakan hal itu daripada suaminya.

Semenjak Rizal mengenal erti persetubuhan dia telah menjadi ketagih dengan rasa nikmat pancutan air mani. Nafsunya pula sudah mula membuatkan dia berfikir yang bukan-bukan. Selama ini ramai kawan-kawan sekolahnya bercerita tentang tubuh Mamanya yang solid dan sempurna itu. Dia sendiri dalam diam sebenarnya mengagumi tubuh Mamanya itu.

Kadang-kala dia pernah ternampak tubuh bogel Mamanya ketika Mamanya itu mengelap badan selepas mandi tanpa menutup pintu bilik. Zakarnya menjadi tegang dan keras secara tiba-tiba apabila dia membayangkan kemontokan tubuh

Mamanya yang berusia 42 tahun itu, terutamanya di bahagian punggung Mamanya. Sememangnya tubuh Sofea sama padat dan montok seperti waktu dia remaja dulu. Tangannya mula mengusap-usap lembut batang zakarnya yang berdenyut-denyut itu. Ia hanya mengambil masa beberapa minit sahaja untuk air maninya mencerat-cerat keluar dengan pekat dan deras.

Ketika Rizal tertidur dalam kepuasan dalam keadaan bogel dia terasa seperti ada orang duduk di atas katilnya. Apabila dia membuka mata dia terlihat Mamanya sedang mengusap-usap rambutnya sambil tersenyum. Dia tergamam dan malu kerana ketika itu dia tidak berselimut dan batang zakarnya yang masih menegang itu tersengguk-sengguk di hadapan mata Mamanya. Sofea cuba mententeramkan anak lelakinya itu.

“Rizal terperanjat Mama ada di sini?”

Rizal hanya mampu mengangguk.

“Maafkan Rizal Mama… Rizal panas tadi…” Rizal memberikan alasan.

“Mama faham. Rizal… Kenapa Mama nampak ada macam tompok-tompok atas cadar Rizal?”

“Rizal… Rizal pancut air mani ya… Rizal melancap ya?” Sofea memotong cakap Rizal.

“Mesti banyak dan pekat air mani anak Mama dah terpancutkan Rizal?”

“Maafkan Rizal Mama…” Rizal hanya mampu menjawab lemah.

“Tidak mengapa… Mama faham gelodak zakar Rizal…” Tangan Sofea merapati alat pembiakan Rizal lalu mengusapnya lembut.

Rizal tersentak dengan kelakuan Mamanya tetapi kemudiannya merengek-rengek kesedapan dan mula menunjal-nunjal genggaman Mamanya. Zakarnya semakin mencanak-canak apabila diusap-usap begitu. Sofea mengusap lembut batang zakar Rizal dengan urutan atas-bawah. Setiap kali genggaman mencecah kepala zakar Rizal dia dapat melihat takuk itu mengembang dengan begitu besar sekali.

“Rizal… Sayang air mani Rizal terbuang begitu saja… Membazir tahu?” Ucap Sofea lembut pada anaknya itu.

“Rizal tak tahu nak buat macam mana lagi Mama…” Rizal sudah mula tenang dan asyik dengan usapan Mamanya.

“Benih Rizal adalah penyambung zuriat. Rizal sepatutnya pancutkan benih Rizal ke dalam saluran peranakan perempuan.”

Kemudian dengan selamba Sofea merapatkan bibirnya kepada kepala zakar Rizal yang besar itu lalu mengucup lubang kencing anaknya itu. Kemudian dia memasukkan batang pembiakan anaknya itu ke dalam mulutnya lalu mengulum dengan begitu lembut dan enak sekali.

Rizal terus terjerit kenikmatan. Batang zakarnya sekarang berada sepenuhnya di dalam kesuaman mulut Mamanya sendiri. Dia terasa nikmat yang teramat sangat lalu mula mengerang-ngerang dengan agak kuat. Zakarnya mencanak-canak keras di dalam kenikmatan mulut Mama kesayangannya. Sambil Mamanya mengulum zakarnya itu, Mamanya mengusap-usap lembut telur-telur zakarnya.

Seketika kemudian Sofea berhenti mengulum alat pembiakan anak lelaki remajanya itu. Dia yang sudah berpengalaman tahu jika dia meneruskan untuk beberapa saat lagi maka air mani anaknya itu akan mencerat-cerat keluar.

Rizal agak tersentak bila Mamanya berhenti mengulum zakarnya dan dia seperti berasa agak kecewa sedikit. Sofea terus bangun dari katil anaknya itu lalu merenung mata anaknya itu. Rizal tersipu-sipu malu. Kemudian dengan perlahan Sofea membuka bajunya berserta baju dalamnya lalu terserlah sepasang buah dada yang kelihatan amat subur bentuknya.

Mata Rizal tidak berkedip merenung buah dada Mamanya yang pernah satu ketika dulu dihisapnya untuk meminum susu. Kemudian Sofea melorotkan seluar pendek yang dipakainya lalu menampakkan bentuk peha dan betisnya yang sememangnya sempurna itu.

Sofea kemudiannya membelakangkan Rizal lalu dengan selamba melorotkan seluar dalamnya. Rizal kini dapat melihat dengan dekat dan jelas betapa montok dan padatnya bontot Mamanya itu. Bontot Sofea sememangnya lebar dan gebu. Alur duburnya hampir tidak kelihatan oleh pipi bontotnya yang gemuk dan berselulit itu.

Zakar Rizal tersengguk-sengguk penuh dengan nafsu. Di hadapannya berdiri Mamanya sendiri dalam keadaan telanjang bogel. Sofea menghampiri Rizal perlahan-lahan dan dia dapat melihat air mazi keluar sedikit demi sedikit melalui lubang kencing Rizal. Dia tahu anaknya itu sudah tidak sabar-sabar untuk merasa keenakan tubuh perempuan buat kali pertama.

Dengan lembut Sofea naik ke atas badan Rizal yang sedang dalam keadaan berbaring itu. Bibir pantatnya kini berada betul-betul di atas kepala zakar Rizal yang sedang tegak kekerasan. Dengan perlahan Sofea merendahkan punggungnya merapati alat pembiakan anaknya itu.

Sebaik sahaja kepala zakar Rizal mencecah bibir pantat Mamanya itu dia terus tersentak. Sofea memegang batang zakar anaknya itu lalu dengan lembut membiarkan batang nafsu itu memasuki rongga pantatnya sehingga akhirnya batang remaja itu santak ke pangkal. Rizal terjerit kenikmatan. Dia merasai nikmat yang teramat sangat. Lubang yang sedang dijoloknya itu berasa amat lembut dan enak, ketat dan suam.

Setelah Rizal kembali tenang, Mamanya dengan lembut memulakan hentakan-hentakan ke atas zakarnya. Nikmatnya tidak terkata. Mahu saja dipancutkan air maninya ketika itu. Mamanya pula dengan selamba mula merengek-rengek manja. Mamanya juga sudah mula merasakan kenikmatan batang anaknya itu. Bulu zakarnya bergesel-gesel dengan bulu pantat Mamanya yang lebat itu. Dia memeluk Mamanya dengan erat sambil meramas-ramas punggung lebar Mamanya.

Di hadapan mata Rizal dia boleh nampak dengan jelas batang zakarnya ditelan perlahan-lahan oleh saluran pembiakan Mamanya. Dia juga boleh nampak dengan jelas kegebuan dan kesempurnaan peha dan betis Mamanya yang sedang mencangkung itu. Zakarnya tersengguk-sengguk merasai keenakan dan kelazatan pantat Mamanya sendiri.

Seketika kemudian Mamanya bangun perlahan-lahan lalu mengengsot ke sebelahnya. Mamanya kemudian menonggeng dengan lentik sekali. Rizal amat terpegun dengan kesempurnaan bentuk punggung Mamanya yang lebar dan padat itu.

Dia lalu naik ke atas Mamanya dan memeluk erat perempuan subur itu. Kepala zakarnya yang amat besar itu di halakan ke lubang dubur Mamanya yang kelihatan amat menyelerakan itu. Sebaik sahaja takuk kepala zakarnya melepasi simpulan dubur yang enak itu dia terjerit kenikmatan. Belum pernah dia merasakan keenakan sebegitu rupa.

Sofea yang sedang menonggeng itu merelakan anak lelakinya itu menghenjut lubang duburnya. Semakin lama semakin dilentikkan punggung yang menjadi idaman ramai lelaki itu. Rizal pula bersungguh-sungguh menunjalkan alat pembiakannya itu sedalam-dalamnya ke dalam lubuk dubur Mamanya yang maha enak dan maha lazat itu. Dia dapat merasakan dubur Mamanya mengemut dan mengusap kepanjangan batang zakarnya dengan lembut. Dia dapat melihat dengan dekat batang zakarnya merobek lubang dubur Mamanya yang comel itu.

Dubur Sofea pula semakin berlendir-lendir dan itu menambahkan keenakan yang dirasakan oleh Rizal. Semakin dalam zakarnya menunjal lubuk enak Mamanya, semakin terasa kelazatan dan kemanisannya. Telur-telur zakar Rizal terhinggap-hinggap ke bibir pantat Mamanya yang berbulu lebat itu. Pasangan yang bersetubuh itu meraung-raung kenikmatan.

“Rizal! Rizal! Tujah lagi dalam Rizal! Rasakan keenakan lubang bontot Mama!”

“Mama… Rizal geram sangat dengan punggung Mama… Padat… Lebar!”

“Rasa puas-puas Rizal… Ramai lelaki idamkan punggung Mama… Rizal juga
yang dapat merasa…”

“Mama… Rizal sayangkan Mama… Rizal sayangkan Mama Rizal…”

“Rasa lagi Sayang… Tunjalkan dalam-dalam lagi Sayang…”

“Mama! Mama!” Jerit Rizal sambil menikmati sondolan ke dalam saluran dubur Mamanya yang maha subur itu.

Begitulah keadaan pasangan yang sedang kenikmatan melakukan persetubuhan haram tersebut. Seorang anak sedang menikmati kelazatan tubuh Mamanya yang sememangnya menjadi idaman ramai lelaki itu. Tubuh Mamanya dihenjut-henjut dan disondol-sondol dengan sangat dalam demi untuk merasai kenikmatan lubuk dubur seorang perempuan yang amat subur dan matang.

Peha dan betis gebu Sofea terkangkang luas untuk membenarkan zakar anaknya tertusuk jauh ke dalam lubang duburnya. Kepala Sofea pula terdongak ke atas menambahkan lagi berahi sesiapa sahaja yang melihatkan persetubuhan tersebut. Sesekali Rizal menarik rambut Mamanya supaya perempuan tunggangannya itu menonggek dengan lebih lentik lagi. Dari atas tubuh Mamanya dia dapat lihat betapa padat dan dalamnya alur dubur yang maha subur itu. Mereka seperti sepasang haiwan yang sedang mengawan untuk mendapatkan zuriat.

Rizal sudah tidak tertahan nikmat lagi. Air maninya sudah berlumba-lumba untuk memancut keluar. Telur-telur zakarnya sudah berdenyut-denyut mengepam benihnya ke arah saluran kencingnya. Ditambah dengan geramnya pada simpulan dubur Mamanya itu yang sedang kembang-kuncup, dia tercungap-cungap menahan nafsu untuk memancut.

Tunjalannya ke dalam lubuk Mamanya semakin dalam. Mamanya pula dapat merasakan yang anak lelaki remajanya itu semakin hampir ke kemuncak nafsunya. Dia menghulurkan tangannya ke bawah celah kangkangnya lalu mencapai kantung telur anaknya itu. Dia kemudian meramas-ramas lembut telur-telur muda itu supaya dikurangkan rasa untuk memancut benih. Rizal sudah meraung-raung dengan nafsu. Tindakan Mamanya itu akhirnya berjaya mengurangkan rasa untuk memancutkan air maninya.

“Mama! Rizal terasa nak memancut benih sangat Mama!”

“Sabar Rizal… Jamah lagi tubuh Mama puas-puas…”

“Mama… Rizal nak memancut dalam dubur Mama. Rizal nak rasa kesuburan dubur Mama…”

“Kalau Rizal cerat dalam dubur Mama membazir benih Rizal… Sayang benih Rizal terbuang tahu? Pantat Mama kan ada Sayang?”

“Mama! Rizal tahu pantat Mama subur… Nanti Rizal buntingkan Mama…”

“Mama nak bagi Rizal rasa macam mana lazatnya membuntingkan seorang perempuan.”

“Rizal nak tak lihat Mama Rizal buntingkan anak Rizal sendiri?”

“Pancutkan benih pekat Rizal banyak-banyak dalam pantat Mama sampai Mama bunting ya Sayang…”

“Mama… Rizal minta izin buntingkan Mama ya…”

“Sondol pantat Mama puas-puas Sayang sampai memancut-mancut benih Rizal nanti… Kemudian kita sama-sama tunggu benih Rizal membiak dalam pantat Mama ya…”

Tanpa menunggu masa lagi Rizal perlahan-lahan menarik alat pembiakannya keluar perlahan-lahan dari lubuk dubur Mamanya. Geram sungguh dia apabila melihat rongga dubur Mamanya tertarik bersama dengan kepanjangan zakarnya. Lebih geram lagi dia melihatkan lubang dubur Mamanya yang segar itu terlopong luas apabila zakarnya habis ditarik keluar.

Dari atas Mamanya dia melihat bibir pantat perempuan subur itu dengan penuh kegeraman. Inilah pantat yang akan menerima pancutan-pancutan benih suburnya kelak. Dia mencium belakang Mamanya lembut sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang penuh itu. Lendir yang banyak terdapat di celah bibir pantat Mamanya memudahkan zakar remaja itu menyelinap masuk dan terus santak ke pangkal. Dia menggeletar keenakan sambil Mamanya tertonggek sambil mendengus-dengus dengan nafas nafsu.

Rizal terus menebuk pantat Mamanya dengan dalam. Setiap kali kepala zakarnya santak ke dasar lubuk pantat Mamanya dia akan terjerit kecil. Manakan tidak, seorang lelaki remaja sedang merasai keenakan bersetubuh dengan Mamanya sendiri yang merupakan seorang perempuan yang amat subur. Dia boleh merasakan kesuburan dan kesegaran lubuk pembiakan Mamanya.

Sememangnya Sofea adalah seorang perempuan yang amat lazat untuk dijamah oleh sesiapa sahaja. Dengan penuh geram Rizal menunjal-nunjalkan zakarnya sedalam-dalamnya demi untuk menikmati saat-saat terakhir sebelum pantat Mamanya dipenuhi dengan benihnya nanti.

Di dalam hatinya dia sudah mula jatuh cinta dengan Mamanya sendiri. Dia mahukan tubuh perempuan ini untuk memuaskan nafsu setiap hari. Dia tidak mahu perempuan lain lagi. Baginya Mamanya sudah memadai untuknya menikmati kenikmatan bersetubuh yang maksimum.

Keenakan pantat subur Mamanya serta-merta membuatkan telur-telur zakarnya kembali berdenyut-denyut minta untuk memancut. Kali ini dia akan membenarkan air mani membuak keluar sebanyak-banyaknya. Sofea pula sudah mengetahui keadaan nafsu anak remajanya itu. Kali ini dia juga akan merelakan lubuk pantatnya dipenuhi dengan cecair nafsu anaknya itu.

Pasangan yang sedang bersetubuh itu mula terjerit-jerit tanpa segan-silu. Jiran-jiran yang sedang mendengar juga berasa berahi dengan raungan-raungan nafsu pasangan anak-beranak itu. Mereka juga mula bersetubuh dengan pasangan masing-masing pada masa yang sama.

Sofea dan Rizal sudah semakin hampir dengan kemuncak syahwat. Mereka berdua akan menikmati kepuasan mengawan sebentar saja lagi. Jolokan-jolokan Rizal semakin dalam dan padu ke dalam saluran peranakan Mamanya.

Sampai satu ketika air mani Rizal tidak lagi tertahan. Telur-telurnya telah mengepam begitu banyak benih untuk disalurkan ke dalam saluran pantat subur yang sedang rela menadah. Sofea meraung-raung merayu pancutan benih anaknya sendiri.

Dengan penuh geram akan sekujur tubuh bogel Mamanya yang sedang menonggek itu, Rizal menunjalkan zakarnya jauh ke dasar pantat Sofea lalu memancutlah air mani remaja yang begitu pekat dan subur itu. Demi memancut sahaja benihnya dengan deras dan banyak itu, Rizal menjerit-menjerit kepuasan. Seluruh bilik itu dirasakan becahaya-cahaya akan kenikmatan pancutan benih yang sedang dirasainya ketika itu. Pasangannya, iaitu Mamanya sendiri pula tersentak lalu tertonggeng apabila merasakan kepanasan kencing nafsu anak lelakinya itu mengenai dasar pantatnya.

“Mama! Rizal pancut Mama! Rizal pancut!”

“Rizal… Pancut lagi Sayang… Pancut puas-puas Sayang… Pancutkan benih
pekat Rizal!”

“Mama! Sedapnya… Lazatnya memancut mani dalam punggung Mama!”

“Rasalah Rizal… Rasakan puas-puas benih Rizal meleleh pekat dalam tubuh Mama Rizal…”

“Mama! Ah! Ah! Ah! Nah Mama! Nah air mani Rizal Mama!” Jerit Rizal sambil menyondol Mamanya.

“Sayang… Banyaknya air mani dia… Pekatnya air mani dia… Mesti sedapkan Sayang…”

“Mama… Mama… Sedap sangat Mama… Sedap sangat!” Rizal merengek sambil memeluk erat Mamanya dari belakang.

“Sayang… Sayang anak Mama… Pekat air mani dia mancut dalam bontot Mama ya…”

“Mama… Buntingkan anak Rizal Mama… Tadah benih mani Rizal Mama…”

“Mama tadah Sayang… Pancut dalam-dalam Sayang supaya Mama bunting…”

“Perah mani Rizal sampai habis Sayang… Pancutkan semuanya dalam lubuk pantat Mama…”

Mencicit-cicit Sofea apabila dipancutkan benih sedemikian rupa oleh anak lelakinya. Dia menggelinjang-gelinjang kepuasan ketika anaknya itu terus menebuk-nebuk punggung lebarnya tanpa henti. Sofea terus terbeliak dan terlopong sambil mendengus-dengus setiap kali benih jantan Rizal menembak-nembak pintu rahimnya yang amat subur itu.

Rizal memeluk Mamanya dengan amat erat dengan batang pembiakannya tertusuk jauh ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Ibu yang amat subur itu akhirnya terkencing-kencing di atas katil tanpa rasa segan kepada anak remajanya itu. Memancut-mancut air kencing Sofea sederas-derasnya akibat dia merasa kepuasan yang amat sangat.

Rizal berasa sungguh geram dengan kecomelan Mamanya yang terkencing itu meneruskan sondolan-sondolannya dengan lebih dalam dan ganas. Tiada satu titis pun air mani berharga Rizal meleleh keluar dari rongga pantat Sofea yang amat dalam itu. Rizal memeluk Sofea dengan begitu erat sambil terjolok-jolok ganas dan dalam untuk menikmati das demi das pancutan benihnya ke dalam tubuh matang Mamanya. Ada lebih 10 das pancutan dilepaskan ke dalam punggung perempuan yang maha lazat itu.

Setelah beberapa minit menikmati pancutan benih ke dalam tubuh Mamanya Rizal masih menyondol-nyondol lembut untuk merasai lelehan-lelehan terakhir benih pekatnya di dalam kesuaman pantat Mamanya.

Pasangan anak-beranak itu akhirnya akur dengan kenikmatan mengawan sebentar tadi. Sofea berkeras supaya Rizal tidak mencabut keluar zakarnya supaya tiada air mani yang meleleh keluar. Mungkin Rizal tidak berapa sedar bahawa punggung perempuan yang sedang dibenihkannya itu adalah amat subur dan matang. Walaupun setitis air mani lelaki masuk ke dalamnya pasti akan membuntingkan perempuan itu. Inikan pula begitu banyak benihnya mengalir ke dalam tubuh Mamanya tadi tanpa sedikit pun terbazir.

Di dalam keselesaan pendingin hawa pasangan mengawan anak-beranak itu mula lena dalam kepuasan. Rizal menjolok-jolok lembut pantat subur Mamanya yang ketika ini melekit-lekit dengan air maninya. Inilah pengalaman bersetubuh Rizal buat pertama kali. Dia rasa begitu puas dengan penzinaannya bersama Mama kesayangannya sebentar tadi.

“Sayang… Sedap tak memancut mani dalam bontot Mama tadi?”

“Sedap Mama… Sedap sangat rasa masa Rizal memancutkan benih Rizal dalam bontot gemuk Mama tadi…”

“Mama… Nanti bagi Rizal pancut dalam dubur subur Mama pula ya…”

“Em… Em…” Rengek Sofea manja sambil anaknya menunjal-nunjal lembut lubang pantatnya.

Sehingga kini Rizal dan Sofea masih meneruskan persetubuhan haram mereka. Apabila saja suaminya keluar bekerja, Sofea akan terus membogelkan tubuh montoknya untuk tatapan anak remajanya itu. Tanpa segan silu Sofea akan melakukan kerja-kerja rumah dalam keadaan telanjang bulat setiap masa. Malah apabila dia keluar menjemur pakaian pun dia akan melakukannya tanpa seurat benang pun.

Bayangkanlah jiran-jiran lelaki yang ternampak akan sekujur tubuh perempuan bogel lagi sempurna itu, mencanak-canaklah zakar-zakar mereka. Malah ada yang tanpa segan silu terus melancap di hadapan Sofea menagih simpati supaya wanita subur itu terangsang untuk disetubuhi. Malah jiran-jiran lelaki Sofea yang melancap itu akan memancutkan benih pekat mereka di hadapan Sofea tanpa rasa malu.

Setiap kali Rizal pulang dari sekolah waktu tengahari, dia akan terus membogelkan dirinya sebaik sahaja memasuki pintu rumah dan Mamanya pula akan terus mengulum zakar anak remajanya itu sehingga budak itu memancut-mancut kepuasan.

Selepas mandi dan menikmati makan tengahari mereka akan mengawan seperti haiwan beberapa kali tanpa segan-silu di mana-mana sahaja, baik di dapur, bilik air, bilik tidur, mahupun di ruang tamu. Titisan-titisan cecair nafsu mereka boleh dilihat di mana-mana sahaja di dalam rumah itu.

Apabila nafsu Sofea sedang memuncak, dia akan dengan selamba pergi ke halaman rumahnya dan jika dia lihat ada jiran lelakinya di situ dia akan dengan selamba mencangkung di atas longkang kecil lalu kencing di situ. Dia akan berasa gembira jika dilihatnya jiran lelaki itu menggeletar dengan nafsu apabila melihat pantat suburnya memancutkan air kencing dengan deras.

Siapa yang tidak bernafsu melihatkan sekujur tubuh bogel yang sempurna bentuknya memancutkan kencing tanpa malu sebegitu. Malah dia akan lebih gembira jika jiran lelakinya itu terus mengeluarkan batang zakar dan terus melancap di hadapannya sehingga lelaki itu memancut-mancutkan air mani ke atas rumput.

Setiap hari Rizal akan memuaskan nafsu remajanya ke atas tubuh montok Mamanya sendiri. Setiap hari benih suburnya akan membuak-buak dengan pekat dan banyak ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Dan akibat dari persetubuhan haram mereka buat kali pertama dulu, Sofea telah pun membuntingkan anak kepada anak lelakinya sendiri.

Suaminya cukup gembira kerana disangkanya isterinya yang lazat itu telah dibuntingkan oleh dirinya. Dia langsung tidak sedar bahawa dia sedang berkongsi kelazatan tubuh isterinya dengan anak lelakinya sendiri. Suami Sofea tidak tahu perut isterinya semakin membesar kerana membiakkan cucunya sendiri. Dia tidak sedar bahawa isterinya menggelinjang-gelinjang dan tertonggeng-tonggeng setiap hari akibat disondol oleh Rizal.

Rizal juga suka akan persetubuhan yang agak ganas. Kerapkali Mamanya akan mengulum zakarnya sehingga air maninya terpancut-pancut lalu Mamanya akan menelan kesemua benih jantan Rizal. Kadangkala pula dubur Mamanya disondol-sondol dengan rakus sehingga dubur lembut itu menjadi merah dan selepas itu dipancutkan pula dengan air maninya yang begitu pekat dan banyak itu.

Itulah kisah persetubuhan haram di antara pasangan anak-beranak tersebut. Sememangnya tubuh Sofea yang amat sempurna dan segar itu menjadi idaman ramai lelaki. Tiada lelaki normal dapat menahan nafsu apabila melihat sekujur tubuh bogel Sofea di hadapan mata mata mereka.

Dengan bentuk punggung yang lebar dan padat, dengan bentuk peha dan betis yang sempurna dan bersih, tubuh Sofea adalah anganan ramai lelaki untuk dinikmati. Buka sahaja belahan punggung Sofea yang maha subur itu maka kita akan dapat melihat betapa comel dan bersihnya simpulan dubur dan celahan pantat perempuan sempurna ini.

Ditambah lagi dengan ketembaman pipi punggungnya yang mempunyai sedikit garis-garis selulit yang membuktikan keranuman alat kelaminnya itu. Dan Rizal adalah antara beberapa lelaki yang bertuah yang dapat menikmati kemanisan tubuh perempuan yang amat enak ini dan setiap kali dinikmati pantat subur itu akan membuatkan setiap batang zakar tersebut memancut-mancutkan air mani dengan begitu pekat dan deras sekali. Apatah lagi jika dia mengizinkan untuk dibuntingkan, maka lebih enaklah rasa setiap pancutan benih ke dalam lubuk pembiakannya yang amat subur itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s