Archive for the ‘CerBung’ Category

Akibat ke dukun 2

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:

Di sekolah aku tidak bisa konsen. Aku terus terbayang keindahan tubuh Mamaku dan nikmatnya mengentoti tubuh mulus itu. Kulit Mama begitu halus dan lembut. Ototnya begitu kenyal tanda berolahraga. Aroma tubuhnya begitu harum terasa menusuk hidung. Namun aku belum puas. Aku ingin menciumi tiap jengkal tubuh Mama. Ingin kurasakan seluruh kulitnya di lidahku. Ingin aku mengecap tubuhnya yang seksi itu. (more…)

Akibat ke dukun

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:


Aku dilahirkan dalam keluarga pengusaha. Papa dan Mamaku adalah pengusaha. Mereka membangun bisnis bersama dari nol. Usaha keluarga kami cukup menghasilkan. Kami mampu membeli rumah di daerah Kelapa Gading dan beberapa rumah peristirahatan di luar kota Jakarta. Keluarga kami terdiri dari Papaku, Hermawan berusia empat puluh tahun, Mamaku, Lenny berusia tiga puluh enam tahun dan aku, sekarang usiaku delapan belas tahun. Namaku Kenny, tapi sering dipanggil Koko. (more…)

Anak petani 9

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:

Hari ketiga mereka di Jakarta, pertemuan bisnis hanya ada dua kali. Sisanya Fauziah mengajak Arjuna untuk shopping di mall. Fauziah membeli banyak oleh-oleh untuk keluarga, namun hadiah yang paling banyak adalah untuk Arjuna. Arjuna gembira sekali, karena ini menunjukkan tidak ada rasa marah dari ibu tirinya itu.
Mereka makan malam di restoran pada pukul enam. Arjuna mengatakan bahwa ia capek dan pegal sehingga waktu makan malam (more…)

Anak petani 8

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:

Mereka tinggal di rumah mewah milik Fauziah. Kehidupan Arjuna bahagia sekali. Ia punya seorang isteri cantik yang masih muda, walaupun lebih tua beberapa tahun darinya. Isterinya itu cantik dan seksi pula. Pada Bulan Oktober lahirlah puteri pertama Arjuna dan ibunya. Ia dinamai Ayu. Seluruh keluarga berbahagia karena Ayu adalah bayi yang menggemaskan. Arjuna sangat menyayangi anak pertamanya itu. Ia selalu bergantian menjaga anaknya dengan ibunya. (more…)

anak petani 7

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:

Perhubungan antara Annisa dan Arjuna mulai saat itu berubah. Mereka seperti dua orang kekasih yang saling mencintai. Berhubung Arjuna belum pernah punya pacar, sementara Annisa juga walaupun punya pacar di Kalimantan, namun itu hanyalah cinta monyet dan hubungan antara dia dan pacarnya hanya sebatas pegangan tangan dan ciuman.
Dengan Arjuna, walaupun anak laki-laki itu lebih muda darinya, namun Arjuna termasuk anak yang enak diajak bicara dan curhat, (more…)

anak petani 6

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:

Pada pertengahan bulan Juni, Fauziah dan anaknya datang ke rumah Waluyo. Anak-anak sekolah baru saja beberapa hari memulai libur panjangnya. Arjuna sedang membantu ayahnya dan Mas Joko bekerja di sawah. Menjelang pukul 2, Dewi datang diikuti oleh dua orang perempuan. Arjuna dapat melihat keduanya cantik. Fauziah berkulit putih dan hampir setinggi ayahnya. Dari perawakan dan raut muka, Arjuna dapat melihat bahwa perempuan dewasa itu keturunan Arab. Annisa, anak Fauziah, juga memiliki kulit putih, (more…)

Anak petani 5

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:

Selama sebulan setelah pertama kalinya Arjuna merasakan bersetubuh dengan ibunya, selama itu pula, setiap hari mereka melakukan anal seks dan juga menggesekkan kelamin. Suatu hari, Ayahnya tidak ke sawah. Rupanya ia mau membantu temannya pindahan hari itu. Maka pagi itu Arjuna tidak dapat melakukan aksinya seperti biasa. Ibunya bersikap biasa-biasa saja, malah cenderung sedikit lebih diam. (more…)

Anak petani 4

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:

Lima menit kemudian Dewi merasakan seseorang menarik kainnya yang melingkari pinggangnya. Dilihatnya Arjuna yang sekarang telanjang tanpa sarung memegang kain itu. Arjuna perlahan menggunakan kain itu untuk mengeringkan peju di selangkangan Dewi lalu kemudian Arjuna membersihkan selangkangannya sendiri.
Dewi yang masih mabuk kenikmatan memejamkan matanya lagi. Dalam ketelanjangannya, ia seakan tidak berdaya melakukan apa-apa lagi. (more…)

Anak petani 3

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:

Suatu ketika mereka selesai makan siang, Ibunya duduk di pojok bale melihat ke arah luar rumah sementara Arjuna duduk di samping Ibunya. Ibunya sesekali menoleh ke belakang sementara berbicara dengan Arjuna mengenai pengalaman masa kecilnya di desa yang sedih karena keluarganya miskin. Dewi rupanya sedang mengenang masa-masa sulit di waktu yang telah lalu.
Arjuna memeluk Ibunya dari belakang dan berkata, (more…)

Anak petani 2

Posted: April 11, 2012 in CerBung, Ibu
Tags:

Kegiatan Arjuna mengintip Ibunya mandi sekarang menjadi aktivitas harian yang tidak akan dilewatkannya. Arjuna kini sudah hafal bentuk tubuh Ibunya dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dari bagian belakang maupun bagian depan. Apalagi kedua buah dada Ibunya yang besar dan ranum itu, yang dihiasi oleh puting indah bagaikan buah yang ditaruh di atas es krim sebagai penghias. Bentuk payudara Ibunya terekam dengan begitu jelas sehingga seakan meninggalkan jejak di benaknya yang tak dapat dihilangkan. Arjuna (more…)