Perahu (5)

Posted: October 11, 2011 in CerBung, Ibu
Setelah sekian lama kami berdua di rumah, rumahkembali menjadi ramai. Ayahku kembali dari rumah sakit. Tak boleh kerja berat dulu. Tak boleh minum kopi, minum alkohol dan tak boleh tidur larut malam serta harus istirahat. Tubuhnya sudah mulai berisi.
Ibu sudah boleh menjual ikan kembali bahkan ibu mulai mencari kerang, bila air surut. Kami senang. Justru

adikku Suti yang sedikit gelisah. Aku tak memanggilnya lagi Bu ne. Kecuali kalau berkelakar. Wajahnya selalu cemberut.

Besok Suti harus sekolah. Dia sudah mempersiapkan baju, sepatu, tas, buku dan sebagainya yang semuanya serba baru. Ayah dan ibu sangat senang padaku sebagai kakak begitu menyayangi adikku Suti. Kemanjaan Suti, membuat ayah dan ibuku semakin menyenanginya. Mereka senang kalau kami selalu dekat, karena hanya kami beruda anak mereka.
Ayah dan ibu kembali menempat tempatnya di kamar kecil dekat jendela depan. Kami lebar membatasi tempat kami. Aku dan Suti tidur di sebelahnya. Kami berdua tersenyum mendengar ayah mendengkur. SUti pun tak mau diam tangannya. Dia mulai menggerayangi kontolku.
“Ayo, Mas… mereka sudah tidur,” bisiknya di telingaku.
“Kapan-kapan saja. Nanti ketahuan,” kataku. Dasar Suti kalau sudah ada maunya, susah untuk menolaknya. Dia terus mengelus-elus kontolku sampai kontolku tegang.
“Aku ambil karet dulu. Supaya kamu tidak bunting” kataku. Kokoyak sebungkus kondom dan menddekatkannya padaku di bawah bantal. Suti membuka kancing bajunya dan mengeluarkan teteknya.
“Ayo… Mas….” bisiknya merengek. AKu mendekatkan mulutku ke teteknya dan mulai menjilatinya. Saat itu ibu mendehem dari balik kain sebelah. Aku terus mengisapi tetek Suti. Bergantian kiri dan kanan. Setelah Suti puas, bibirnya mengecup bibirku. Kami berpagutan. Sampai akhirnya Suti meminta aku menaiki tubuhnya. Dia kangkangkan kedua kakinya dn memintaku menindihnya. Kubuka bungkos kondom dan memasangnya. Setelah siap, perlahan aku menaiki tubuhnya. Suti segera menangkap kontolku dan mengarahkannya ke lubang memeknya. Aku mulai menggenjotnya. Kami berupaya agar kami tidak ribut, agar tak terdengar pada ayah dan ibu yang tidur di sebelah kami dipisahkan oleh kain lebar. Sampai akhirnya Suti membisikkanku agar aku mempercepat genjotanku. Aku mempercepat genjotanku. Saat itu, betisku dicubit. Ketika kutolehke belakang, ternyata yang mencubit betisku adalah ibuku. Ibu menggelengkan kepalanya dengan tatapan melotot. Tapi pucakku sudah beradadi ubun-ubun. Aku meneruskan genjotanku dan Suti menggoyang tubuhnya dan merangkulku dengan erat, sampai kami melepaskan nikmat kami bersama.

Kontolku semakin mengecil dan terlepas dari memek Suti. Kami menutupi tubuh kami dan tertidur seperti biasa, layaknya tak terjadi apa-apa. Tapi aku sudah susah tertidur, karena memikirkan, apa yang dilakukan ibu barusan. Dia mencubitku. Kami telah tertangkap basah melakukan hubungan suami isteri. Akhirnya aku tertidur juga. Ibu membangunkanku, saat subuh mulai tiba. Ibu sudah menyiapkan nasi dan lauknya ke dalam rantang plastik untuk kubawa ke tengah laut.

Ibu membantuku menurunkan jaring ke dalam perahu. Aku hanya diam dan malu, karena ibu mengetahui apa yang kami lakukan tadi malam. Cepat-cepat aku meluncurkan perahu dari kolong ruah melalui alur air ke tengah laut. Segera kupasang layar dan aku menuju tengah laut. Pikiranku masih tetap juga tak tenang. Akhirnya kulemparkan jaring. Beberapa kali sampai matahari meninggi dan terang. Para nmelayan lain sudah menuju daratan, sementara aku masih terus menebar jaring. Tangkapanku harini benar-benar gawat. Mungkin aku yang kurang konsentrasi, atau lagi sial. Akhirnya aku pulang hanya membawa sedikit ikan. Ibu sudah menungguku di tepi pantai. Kami menjualnya dan memberi dua kilo beras. Hanya itu yang bisa kami peroleh hari ini. Ketka aku mendayung perahu pulang ibu mendekatiku. Dadaku berdebar.
“Apa y ang kamu lakukan tadi malam sama adikmu?” tanya ibu datar. Aku diam. Ibu bertanya lagi dan aku hanya diam.
“Sudah berapakali kamu lakukan?” tanya ibuku. Lagi-lagi aku diam. Ibu tau, aku melakukannya dengan Suti sudah sering. Katanya dia melihat kami begitu menikmatinya dan Suti serta aku seperti suami isteri yang sudah terbiasa melakukannya. Kembali aku hanya diam saja.

Perahu sudah memasuki kolong rumah. Aku mengangkat jaringku untuk kuperbaiki. Ibu datang membantu setelah dai selesai masak nasi dan lauk serta membawakannya untukku. Aku makan, kini giliran ibu melihat jaring yang rusak. Ketika kami kembali melakukan perbaikan bersama, ibu menasehatiku, agar aku tak melakukannya lagi, karea akan menjadi aib, kalau Suti hamil. Ibu tidak tahu, kalau aku memakai kondom. Aku sudah menyembunyikian kondom dengan rapi di tempat yang tak mungkin ditemukan. Aku hanya tertunduk. Perbaikan jaring pun selsai.

Ibu mengajakku untuk mencari kerang ke pulau kecil takberapa jauh daripantai dan mencari kepiting. Kepiting boleh dijual besok, karean dia susah matinya. Aku menyetujuinya, agar ibu tak marah lagi pikirku. Setelah meminta izin ayah, kami melaut. Sebuah pulau kecil yang sunyi. Ibuku turun dari perahu. Dia mulai meraba-raba lumpur untuk mendapatkan kerang. Lumayan juga hasilnya ada dua meber besar. Kami pun mulai memasuki akar-akar bakau mencari kepiting. Perahu kami tambatkan di sebatang bakau. Ibuku yang bersia 37 tahun cekatan mencari kepiting. Kami mendapatkan beberapa ekor dan aku mengikatnya lalu memasukkannya ke dalam perahu.

Pulai itu sunyi. Sepi. Hanya terdengar suara desau angin, sesekali hempasan gelombang kecil dan cicit burung. Sesekali terdengar kepak sayang bangau, hinggap di pucuk bakau mengintip ikan kecil. Melihat bangau mulai ramai di pohon bakau, aku mulai menebar jaring, pastibanyak ikannya. Kalau tidak, mana mungkin bangau mau datang mengintipnya. BVenar sana, tebaran pertama aku mendapat tiga ekor ikan ukuran sedang. Beberapa kali aku menabar jala dan mendapatkan sembilan ekor ikan. Cukup untuk lauk kami sekeluarga.

“Kita ke pancuran, Bu. Kita mandi dan mencuci tubuh kita yang bau lumpur,” kataku. Ibuku setuju. kami naik perahu menuju pancuran dan mengambil air dalam jerigen. Aku mandi tanpamembuka celanaku. Membersihkan tubuhku. Ibuku juga mandi dan mengibas-ngibaskan celana pendeknya yang terkena lumpur. Aku melilhat bayangan tubuh ibu dari kainnya yang basah. Teteknya membayang dari kaos basah yang dipakainya. Zakarku membesar. Tapi dia ibuku. Ibuku… tak mungkin….
“Kamu nengok apa?” tanya ibuku. Aku tersipu malu dan menunduk. Lalu ibu meneruskan mandinya dan mengangkat baju kaosnya dan aku melihat jelas teteknya. Aku berdiri dan menatap laut. AKu tak melihat satu pun perahu. Benar-benar sepi.
“Bu…” sapaku. Ibu menoleh. Aku mendekatinya. Aku memeluknya dari belakang.
“Ada apa tole…?” tanyanya. Aku diam. Mulai meremas tetek ibuku dengan sebelah tangan dan sebelah lagi kumasukan melalu celananya yang berkaret. Kuelus jembutibuku.
“Ikh… kamu ini bagaimana….?” kata ibuku menepiskan tanganku. Cepat kupelorotkan celana ibu. Terus sampai mata kakinya, hingga ibu benar-benar tidak mengenakan apa-apa dari pusat ke bawah.
“He… kamu ini kenapa?” Aku diam dan hanyamemeluknya.
“Kamu mau buat aku seperti Suti, ya?”
Cepat kusogok kontolku dari belakang. Ibu berbalik dan aku langsung memeluknya dan menyogokkan kontolku disela-sela memeknya.
“Kamu ini…” kata ibu marah dan menolak tubuhku. Aku lebih kuat memeluknya dan kedua kakiku sudah berada di antara kedua kakinya. Kusandarkan ibu di batu besar dan landai. Langsung kusetubuhi.
“Kamu ini… ” kata ibu berteriak. Aku yakin, tak akan ada orang yang mendengarnyadalam sunyi ini. Terus kusetubuhi ibuku. Sampai aku merasakan memek ibu menjadi licin. Aku tau, kalau selama dua bulan lebih di rumahsakit, ibu tak mungkin bersetubuh. Aku terus menyetubuhinya. sampai akhirnya, ibu tak lagi berteriak dan menolak tubuhku. Ibu mulai menggeliat dan mengelinjang saat teteknya aku emut dan aku hisap-isap.

“Oh… kamu ini kurang ajar sekali, Tole…” katanya mendesah. Aku tak memperdulikannya. Kontolku terus maju-mundur dalam liang memeknya. Ibu pun… memelukku dari bawah. kami saling berpelukan dan erat sekali dan melepaskan keinkmatan kami bersama pula. Kucabut kontolku. Ibu tertunduk lesu. Diameneteskan airmatanya dan meleleh di pipinya. Aku membujuknya dan dia menepiskan tanganku. Kuajak dia naik ke perahu dan akumulai melepaskan tali ikatan perahu. Aku sengaja membawanya berbelok-beloj di sela-sela pohon bakau untuk mencari, mana tau ada kepiting lagi, sembari pulang. Kuminta ibu duduk di belakang dekat denganku, agar perahu bisa melaju. Ibu mundur dan mendekat ke arah diriku. Kupeluk ibu dari belakang dan membisikkan kepadanya agar dia memaafkan aku. Ibudiam saja. Kontolku merapat ke pinggangnya dan aku mengelus teteknya lagi.

“Ah… jangan… ini laut. Nanti hantu laut marah,” katanya. Aku diam saja dan tersmemilin teteknya dan menciumi tengkuknya. Kontolku kembali berdiri dan kuilepas celanaku ke bawah. Lalu kulepas pula celana ibuku hingga terlapas dari kedua kakinya. Ibukusudah setengahtelanjang. Kuangkat ibu ke pangkuanku, membelakangi diru. Kumasukkan kontolku dari belakang.
“Ah… kamu ini…” ibuku mendesah. aku terus menusukkannya Sampai jauh ke dalam. Perahu bergoyang-goyangdan aku menimmatinya. Ibupun mulai menjepit kontolkudan menekan pantannya agar kontolku masuk ke dalam.
“Ahhh….” katanya mengocok kontolku dan kontolkupun mengeluarkan sperma. Cepat kami memakai celana kami dan berkayuh pulang.
Dalam perjalanan ibu bertanya dengan wajahnya menatap ke haluan nan jauh.
“Kamu dan Suti melakukan ini juga di sana, kan?” tanya ibu. Aku diam. Ibu juga diam.
Saat kami tiba di rumah, ayah katanya ada di warung minum teh manis panas.

Sejak saat itu, aku dan ibu, suka melakukannya. Tidak di rumah, tapi di hutan bakau saat menangkap kepiting. Kodenya, ibu atau aku yang mengajak untuk menangkap kepiting. Jika menangkap kepiting, pasti kami melakukannya. Tak perduli walau kami hanya membawa dua ekor kepitingsaja. Berkali-kali dan berkali-kali. Akhirnya ibuku hamil. Kami yakin, anak itu adalah anak kami.

Jika aku mengajak Suti menangkap kepiting, ibu hanya cemberut. Dia juga tahu, kalau aku dan Suti pasti melakukan persetubuhan. Rahasiaku dan Sutidiketahui oleh ibu, tapi rahasiaku dan ibu tak seorang pun yang tahu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s