Kembara nikmat aku dan mak

Posted: December 9, 2011 in Ibu

Lagu raya berkemundang di radio, aku siap dengan baju melayu tapi tak mahu bersampin sambil memperbetulkan kedudukan songkok yang jarang-jarang aku pakai. Abah duduk di sofa menghisap rokok. Emak menyediakan makanan di meja di ruang keluarga setelah menyiapkan meja di ruang tamu. Kemudian aku terdengar bunyi enjin motosikal, perlahan-lahan aku melangkah menuju ke pintu untuk melihat siapa yang datang. Aku tersengeh melihat dia rakan karib ku Vellu dan Denny yang tiba. Mereka datang dengan motosikal masing-masing.

“ Selamat Hari Raya” tegur mereka serentak. Aku menjemput mereka masuk ke rumah mereka juga bersalam dengan abah. Ketika itu juga kedengaran sebuah kereta memasuki perkarangan rumah. Mak Su dan suaminya Pak Su Roslan yang datang.

Aku mengajak Vellu dan Denny ke ruang keluarga supaya bebas berbual, biar abah dan tetamunya saja di ruang tamu.

“Ha Vellu, Uncle Samy tak datang ke?” tanya mak kepada Vellu. Uncle Samy adalah merujuk kepada abahnya Vellu yang aku panggil Uncle Samy.
“Tak mak Jah mungkin petang kut” jawab Vellu. Matanya terus sahaja menajam ke arah dada mak yang berpakaian baju kebaya yang bukaan dadanya agak luas menampkkan lurah yang agak dalam antara dua gunung kembar mak aku tu.

“Taukeh Leong mana?” tanya mak aku lagi pada Denny.
Denny tersenyum “papa pun mungkin lewak sikit sebab dia ke rumah jiran tadi” mata Denny juga tertumpu ke lurah dada mak aku.
Mak pagi ni sungguh anggun dengan kebaya hitam jarang menampakkan pakaian alasnya juga berwarna hitam. Berkain lilit batik jawa dengan belahnya agak tinggi hampir dengan atas pahanya. Buah dada mak yang tinggi dan pongong yang bulat cukup terserlah dengan pakaiannya itu.
Selepas menuangkan air, mak minta diri ke ruang tamu. Mata kami semua mengikuti gerak tubuh mak apatah lagi ketika dia melangkah naik tangga menyerlahkan paha putih gebunya hingga hampir ke pangkal paha.
“hisyyy seksi gila mak kau Johan” puji Denny.

“Ye lah keras balak aku tak nak turun” Ujar Vellu.

Aku cuma senyum saja walau pun aku sendiri sentiasa ghairah melihat tubuh anggun mak aku. Aku menjemput rakan-rakan aku makan. Sambil tu aku juga menjenguk ke ruang tamu melihat mak dan abah berbual dengan mak su dan Pak Su Roslan.

Sesekali mak turun ke tempat kami melihat kami makan sambil berbual itu dan ini. Sambil berdiri kekadang di belakang aku atau di belakang Vellu. Aku perasan ada ketika buah dada mak tersentuh kepala Vellu ketika tolong menambahkan makanan ke dalam pinggan Vellu.

Selepas mak pergi “ Johan aku tak tahan lagi” terus sahaja Vellu bangun untuk ke bilik air yang tidak jauh dari tempat kamu makan.
Denny dan aku tergelak sakan. Aku pasti Vellu melancap dalam bilik air tersebut.
“Mana Vellu?” tanya mak.

Aku cuma menunjukkan ke arah bilik air. Denny hanya senyum saja. Ketika itu Vellu keluar dari bilik air. Semua mata di meja tu tertumpu ke arah nya.
“Vellu ok?” tanya mak.
“OK mak Jah, ok ….” Terus kembali ke tempat duduknya dengan agak keletihan.

Mak Su dan Pak Su Roslan bergerak pulang, mereka turun ke ruang keluarga bersalam dengan kami bertiga. Aku nampak Mak Su juga anggun dengan baju kurung satinnya. Aku dapat duit raya, begitu juga Vellu dan Denny dari mereka. Sesekali aku perasan macam Pak Su Roslan juga sentiasa menjeling ke arah Mak dengan mata nakalnya. Aku tak kisah sangat. Aku rasa semua lelaki yang sihat akan berbuat demikian dengan pakaian mak yang menyerlah tu.

Malam itu aku balik lewat dari berhari raya di rumah kawan-kawan. Aku Cuma menumpang motor Vellu sahaja. Ketika aku sampai ke rumah Mak membuka pintu dengan memakai pijama satin.
“Vellu tak masuk dulu?” tanya mak.
“Dah malam mak Jah, nanti ayah saya pulak risau”
“Seksi betul mak kau” bisik Vellu sebelum bergerak pulang.
Vellu berlalu dan mak mengunci pintu. Malam tu aku mendengar suara mak mengerang macam biasa. Dia bersetubuh hangat dengan abah.
Aku mandi di bilik air di ruang keluarga. Badan melekit. Lepas tu mata aku pulak yang tak mahu tidur sekali lagi aku keluar bilik ke dapur mencari sesuatu yang boleh di makan. Ketika aku keluar mak sudah berhenti mengerang.
Katika minum susu kotak dan menjamah biskut dan kuih raya tiba tiba aku nampak mak turun ke dapur. Masih mengenakan pijamanya dengan rambut lurus panjangnya di lepaskan ke bahu. Dia menuangkan segelas air lalu duduk di hadapan ku.

“Makan mak” pelawa ku.
Mak menjamah biskut yang ada di hadapan ku.
“Johan ke mana dengan Vellu dan Denny hari ni?” tanya mak sebagai mula bicara

“Saja jalan-jalan, ke rumah cikgu, dan beberapa orang kawan, lepas tu kita orang tengok wayang”
“Ooo sebab tulah balik lewak”
“Abah marah ke Mak?” tanya aku lagi
“tak lah, saja mak tanya” jawabnya. Aku lihat buah dada mak bulat menonjol dengan putingnya menikam kain satin yang menutupinya. Di leher jinjangnya juga kelihatan lebam beberapa tempat pasti itu kerja abah.
“Abah tak bangun ke mak?” tanya aku.
“Letih agaknya layan tetamu” jawab mak
“Layan tetamu ke layan mak” gurau aku.
Mak senyum. “Kuat ke suara mak?”
“boleh tahan jugalah” jawab ku. “ Tak pe mak, Johan pun biasa dengan suara mak macam tu tak perlu risau”

Aku bangun untuk mengemaskan bekas makanan yang aku makan
“Patutlah membinjol saja dalam seluar tu” gurau mak
“Eh mana ada” aku cuba menutup rasa malu.
“Tu macam tiang kemah tu” ulas mak lagi
Masa tu mak bangun dari kerusinya. Ketika dia di singki aku lihat tompokan basah di ponggongnya.
Sambil berjalan ke bilik masing-masing. Aku bisikkan ke telinga mak “ tiang khemah tegak sebab hujan turun dan bocor sampai ke ponggong”
“Eh mana ada” dia berhenti berjalan sambil memereksa kebasahan di ponggongnya
“Kan ada tu…..” aku gelak.
“Nakal anak mak ni ye” sambil tangannya tiba-tiba menggenggam balak aku yang separuh keras.
“Besar ni” bisik mak ke telinga aku sambil merocoh beberapa kali dari atas seluar tidur ku.
Aku juga meletakkan tangan di ponggongnya dan sebelah lagi ke dadanya. “Mak, ini pun besar juga”

Dia mencium dahi ku “Dah mak nak masuk tidur”
Aku mencium pipinya lalu melangkah ke bilik aku. Aku seronok dengan tingkahlaku mak tetapi kekadang aku inginkan lebih dari itu. Malam tu macam biasa, aku juga melancap beberapa kali sebelum terlena.

Satu hari di hujung penggal persekolahan aku balik awal dari sekolah. Bila aku sampai aku dapati kereta mak ada di garaj. Kereta Mak Su juga ada di laman. Tabiat aku selalunya aku tidak masuk rumah ikut pintu utama terutama sekali jika ada tamu. Aku menggunakan pintu sisi. Aku memang ada kunci pintu tu dan pintu itu juga dekat dengan bilik aku sendiri.
Apabila melangkah masuk sahaja aku terus terdengar suara mak mengerang. Aku faham benar yang mak sedang bersetubuh. Aku tiba-tiba terkaku di tempat aku berdiri, perlahan-lahan aku letakkan beg sekolah aku dan mula mengintip. Aku pasti abah masih lagi di pejabat dan aku lebih pasti mak tidak bersetubuh dengan abah. Mak curang dengan seseorang.

Aku keluarkan handphone dari poket ku sambil aku bergerak ke arah suara mak. Jelas sekali mak sedang mengangkang bogel di atas sofa di ruang tamu dengan Pak Su Roslan sedang menghenjut laju menyetubuhi mak. Aku lihat badan hitam Pak Su Roslan berminyak dan bergerak laju. Aku merakam gambar mereka.
“Ohhh!!!!!! Lan akak klimeks Lan yeaahhhhhh aughhhh!!!!!!!!” keluh mak sambil memeluk erat badan Pak Su.
“Hahh!!! Kak, saya nak pancut niiiiii!!!!! Kak bessssstttttnya Burit akakkkkk ohhhhhhaghhhhh!!!!!” terlentik lentik ponggong Pak Su Roslan.
Lama juga mereka berada dalam pelukan masing-masing sehinggkan handphone aku tak ada memory lagi untuk merakam.
“Terima kasih kak” aku dengar suara Pak Su Roslan.
“Hebat juga Lan ni ye” jawab Mak
Aku bergerak perlahan-lahan keluar dan terus bersembunyi di kerusi batu di bawah pokok mangga. Lama juga aku menunggu sehingga aku dengar pindu depan rumah dibuka dan aku masuk semula. Saja aku duduk di meja ruang keluarga sambil memegang handphone aku.

Bila mak masuk ke ruang keluarga dengan hanya berkemban kain batik terus aku bertanya “Pak Su dah pergi ke mak?”
Muka mak berubah terkejut atau takut. Aku sendiri tak pasti.
Mak datang duduk di sebelah ku. Dia cuba memujuk ku dengan meletakkan tangannya di bahu ku. Bau peluh tubuhnya menyucuk wangi ke hidung ku.
“Johan jangan bagi tahu sesiapa, ye?” pinta mak perlahan saja.
“Pasal ni?” tanya ku sambil memainkan video yang aku rakam tadi.
“Please!!!!” pinta mak.
“Tak, takkanlah Johan nak bagi tahu sesiapa terutama sekali abah kan mak?”
“Emmmm terutama sekali abah” sambung mak.
“tapi apa yag Johan dapat kalau Johan pegang rahsia ni?” aku menguji.
“Johan nak apa?” tanya mak melayan kerenah aku.
“Emmm, Johan nak mak sayangkan Johan” jawab ku. Mak tenang sikit dan tersenyum.

“Kan mak selalu sayangkan Johan, tak pernah Mak tak sayangkan Johan” sambil mulutnya mengucup dahi ku beberapa kali. Tangannya memeluk erak tubuh ku. Buah dadanya yang menonjol menghimpit lengan kanan ku.
“Tapi mak kena serahkan jiwa raga mak untuk Johan” sambung aku pula sambil tangan ku mula membuka ikatan kain kembannya.
“Johan nak apa?” tanya mak walau pun dia membiarkan aku terus merombak ikatan kainnya. Sebaik saja kainnya terurai aku terus memegang dan bermain dengan buah dadanya.
“Johan nak tubuh mak jadi hak Johan” agak tegas sikit walaupun dengan nada yang lembut.
“kan ke mak ni abah punya?”
“Abah tu abah lah tapi kalau Johan nak mak kena bagi, kalau Johan suruh mak kena buat, boleh gitu?”
Mak menjarakkan muka sambil memegang bahu aku sambil merenung ke arah mata ku. “untuk Johan mak sanggup buat apa saja” jawab Mak sambil memeluk ku erat. Aku juga memeluk mak erat. Lama kami begitu dan aku terasa sangat yang aku sayangkan mak.
Perlahan-lahan aku bisikkan ke telinga mak “Pak Su tadi best tak Mak?”
“Best juga” bisik mak
“Mak Johan nak rasa macam Pak Su rasa boleh?” bisik aku lagi
Mak merenggangkan tubuh kami “untuk Johan apa pun boleh” lalu mak mengucup bibir ku perlahan-lahan dan tangannya mula membuka seluar ku.
Aku berbogel di ruang keluarga dan mak juga telah lama ku lucutkan kain batik nya. Kami berpimpin tangan ke dalam bilik. Kali ni aku ajak mak masuk ke bilik tidur mak dan abah.

Hari itu aku kehilangan teruna ku kepada mak aku sendiri. Mak mengajar aku setiap seni dalam hubungan lelaki dan perempuan.
Selepas dua kali air mani aku keluar barulah aku dapat memuaskan emak sepenuhnya. Aku belajar mengawal dan temponya yang sesuai dan keadaan yang tertentu mengikut keperluan. Selepas kami klimeks bersama aku mengajak mak ke dapur untuk berehat. Apabila mak nak menyarungkan kain sarungnya semula aku melarangnya. Kami berbogel saja bersama ke dapur. Aku membantu mak memasak dan kami makan tengahari bersama dalam keadaan bogel juga.
Sambil berpelukan di atas katil setelah bersetubuh buat kali ke empat aku membelai rambut mak “Mak tahu tak yang Vellu pada hari raya tu dia melancap dalam bilik air kita?” tanya ku
Mak tersenyum, “ mak tahu tetapi selepas Johan keluar beraya”
“Macam mana mak tahu?” tanya ku sambil bermain buah dadanya
“Mak masuk bilik air dan terpijak sperm atas lantai” kami gelak bersama.
“Biji kelentik mak besar, orang kata nafsu kuat, betul ke mak?” tanya aku
Tangan mak berbelai balak ku. “entah lah, mak pun tak tahu, tapi mak memang suka seks dan abah pun tak kurang juga kuatnya”
Hasil belaian tangan mak, balak aku keras lagi “anak mak pun tak kurang kuat nafsunya” sambil dia naik ke atas tubuh ku lalu memasukkan balak ku ke cipapnya lalu menonggangnya. Memang nikmat. Mak memang pandai. Aku cuma bermain dengan buah dadanya yang membuai.

“Sedap?” tanya mak sambil menggerakkan cipapnya yang menelan balakku.
Aku menganggukkan kepala saja. Mak menggerakkan tubuhnya dengan bersahaja.
“Mak selain Pak Su Roslan sapa lagi yang mak pernah buat?” tanya ku
“Tak payahlah Johan tahu, nanti malu pulak mak”
“mak bagi tahulah” pujuk ku.
“Ohhhh mak nak sampaiiiii!!!!!” mak mempercepatkan hayunannya. Aku menggigit bibir menahan diri.
“Ohhhhh sayang mak sampaiiiiiiiii!!!!!!” sambil rebah di atas dadaku. Balak aku masih lagi keras sebab aku masih lagi belum bersedia untuk pancut.Namun terasa kehangatan menyelubungi balakku dengan keluaran cecair dari cipap mak.
Selepas tenaganya pulih kembali mak bangkit semula lalu menggerakkan ponggongnya semula. Dia mengucup bibir ku lalu meneruskan hayunannya “kuat anak mak ni boleh bertahan lagi”.
“Sedap mak kemut, patutlah abah sayangkan mak”
“Johan punya pun keras besar dan panjang dah macam abah punya saiznya dah” puji mak.
“Pak Su Roslan tadi besar tak Mak?” tanya aku
“lebih kurang Johan punyalah” sambil mempercepatkan ayunannya. “Mak nak sampai lagi ni Johan lambat lagi?”
“Ok mak Johan pun dah nak keluar jugak ni”
“Nak mak sudahkan atau Johan nak hayun?” tanya mak
Aku rebahkan mak lalu aku yang menghayun dengan mak menahan hentakan aku yang padu.

“Laju sayangggg kuattt lajuuu ye situuuu situuuu ahhh!! Sedapnyaaaaaa situu sayang sedaappppppppnyeeee!!!!!!!! Aghhhhhhh!!!!!!!!! Johannnnnnn anak mak sedapppnyaaaa!!!!” Aku pancut ke dalam rahim mak dan rebah di atas tubuh mak kesayangan ku. Perlahan-lahan mak membelai kepala ku sambil mencium leher ku.

Kami mandi bersama kemudian menyiapkan diri. Sebentar lagi abah akan balik. Kehidupan ku kembali sebagai anak abah yang baik walau pun malam itu ketika abah bersetubuh dengan mak aku memutarkan rakaman mak dengan pak su Roslan siang tadi, aku menikmati tayangan itu bersendirian. Kali ini aku tak perlu melancap lagi. Aku lena dengan iringan suara mak dari bilik sebelah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s